GC Mengkritik Proses AML Penerima Lisensi sebagai “Tidak Sesuai dengan Tujuan”

Menurut regulator, kegagalan mungkin dipicu oleh preferensi untuk keuntungan atas keselamatan. Penyebab dari kekurangan ini hampir sama meresahkannya dengan kekurangan itu sendiri. Studi kasus menunjukkan bahwa operator tidak menyediakan sumber daya yang memadai atau hanya memprioritaskan tujuan ekonomi daripada tujuan regulasi. Ini benar-benar tidak dapat dimaafkan, dan banyak orang lain di sektor ini yang berusaha keras untuk mencapai kepatuhan akan melihatnya seperti itu. Menurut penelitian, kurangnya pekerjaan investigasi merupakan penyebab utama dari setiap pelanggaran dalam APU dan PPT secara spesifik. Ini termasuk memiliki mekanisme uji tuntas yang tidak memadai untuk memulai, gagal melakukan uji tuntas dalam situasi di mana seharusnya diterapkan, dan terlalu mengandalkan pihak ketiga untuk melakukan penilaian uji tuntas. Selain itu, sebagian besar kriteria operator terlalu tinggi dan berpusat pada metrik tunggal daripada pendekatan yang lebih holistik.

Beberapa operator juga ditemukan memiliki “metodologi penilaian risiko yang tidak memadai” untuk pencucian uang & pendanaan terorisme, serta mengabaikan untuk mengevaluasi bagaimana masalah perjudian mungkin terkait dengan pencucian uang & pendanaan teroris.

Komisi menyoroti banyak contoh di tahun sebelumnya yang melibatkan pemeriksaan yang tidak memadai, terutama ketika Casumo menghukum £6 juta pada bulan Maret setelah seorang pengguna diizinkan kehilangan £1,1 juta tanpa terlibat dalam permainan yang bertanggung jawab.

Beberapa contoh dikutip sebagai studi kasus untuk menunjukkan bagaimana praktik AML juga diabaikan. Ini termasuk klien yang menempatkan uang tunai £20.000 pada 2 kesempatan terpisah sambil memberikan bukti identitas palsu, pelanggan yang mencoba menampilkan paket uang tunai yang disegel di satu kasino sambil secara salah mengklaim bahwa mereka berasal dari operator lain, dan anggota organisasi kriminal yang menggunakan uang diperoleh dari kejahatan di kasino terkenal.

Laporan tersebut juga menimbulkan kekhawatiran bahwa operator jauh lebih peduli dengan bagaimana kegagalan untuk memenuhi aturan tanggung jawab sosial akan terlihat di media ketika prioritas utama mereka seharusnya meminimalkan risiko pencucian uang dan pendanaan terorisme di tempat pertama.

Laporan tersebut menyarankan pemegang lisensi bahwa mereka harus sepenuhnya memenuhi persyaratan lisensi mereka “yang relevan dengan anti pencucian uang (AML) dan pendanaan kontra-teroris (CTF).” Pemegang lisensi kasino juga harus mengikuti ketentuan peraturan Pendanaan Teror, Pencucian Uang, dan Transfer Dana 2017, sebagaimana diubah oleh negara pada tahun 2020 dan 2021.

Komisi terus menemukan contoh operator yang lalai melakukan tinjauan penilaian risiko yang mempertimbangkan laporan risiko Komisi yang muncul. Langkah-langkah uji tuntas yang tidak memadai terus diamati, meningkatkan risiko pengumpulan dana ilegal.

Postingan GC Mengkritik Proses AML Penerima Lisensi sebagai “Tidak Sesuai untuk Tujuan” muncul pertama kali di TimesOfCasino.

Author: Floyd Kim