CEO Suncity Mengundurkan Diri di Tengah Skandal

Suncity-Alvin-Chau

Suncity-Alvin-Chau

CEO Suncity Alvin Chua telah mengundurkan diri setelah dituduh mengatur operasi pariwisata kasino lintas batas ilegal secara internasional. Perjudian adalah ilegal di China daratan, tetapi pihak berwenang di sana juga menuntut mereka yang memikat para penjudi China ke pusat kasino lepas pantai seperti Makau dan Filipina.

Matahari terbenam untuk Suncity?

Setelah peringatan berulang kali tentang tuntutan pidana yang akan datang terhadap Suncity, investor mulai menjual saham mereka di perusahaan. Hal ini menyebabkan saham Suncity anjlok hingga setengah dari nilai aslinya.

Alvin Chau mendirikan Suncity pada tahun 2007 dan sekarang menjauhkan diri dari perusahaan karena ia akan menghadapi tuntutan pidana karena mengiklankan orang-orang perjudian secara tidak sah di daratan Cina serta mengoperasikan operasi kasino online ilegal.

Chau mengumumkan dia akan mengundurkan diri dari jabatan Direktur Eksekutif dan Ketua Dewan Suncity, menurut sebuah pernyataan oleh Suncity.

Biaya

Jaksa Wenzhou menuduh Chau terlibat dalam taruhan proxy, di mana para penjudi bertaruh pada permainan kasino langsung secara online sambil duduk di kasino darat di negara lain. Penjudi memberi tahu proxy cara bertaruh dan bermain melalui perangkat seluler. Kegiatan ini ilegal di Filipina dan Makau.

Chau menggunakan perusahaannya Sun City Gaming Promotion Company Limited (SCGPCL) untuk memfasilitasi operasi taruhan proxy. Suncity Group mengklaim tidak memiliki tanggung jawab hukum atas kegiatan yang diprakarsai oleh SCGPCL.

Selain itu, Chau menghadapi tuduhan memikat warga China ke luar negeri untuk tujuan perjudian. Perjudian tidak ilegal di tempat-tempat seperti Makau dan Filipina, tetapi pihak berwenang Tiongkok mengambil sikap keras dalam upaya mempromosikan pariwisata perjudian yang menargetkan Tiongkok daratan.

Kejatuhan

Alvin Chau mendirikan Suncity pada tahun 2007 sebagai investor utama dan pendukung tunggal perusahaan selama bertahun-tahun. Ketika perusahaan memperluas operasinya secara internasional, ia menjadi miliarder dalam prosesnya.

Chau terus mendanai bagian terbesar dari investasi pariwisata kasino luar negeri secara pribadi, dan Suncity Group akan merasakan kehilangan modal setelah Chau pergi.

Chau telah mendanai pengembangan resor kasino yang sedang berlangsung di Filipina, Vietnam, dan Rusia. Menurut siaran pers oleh Suncity, “Grup ini bergantung pada dukungan keuangan dari Tuan Chau dan perusahaan terkaitnya,” kata Suncity. “Jika Grup kehilangan dukungan dari Tuan Chau karena alasan apa pun, posisi keuangan, bisnis, dan operasi Grup akan terpengaruh.”

Perwakilan Suncity Group mengklaim bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas tindakan Alvin Chau atau anak perusahaannya.

Penafian: Semua gambar adalah hak cipta dari pemiliknya masing-masing dan digunakan oleh USA Online Casino hanya untuk tujuan informasi.

Author: Floyd Kim